Konflik berdarah di Negara Bagian Rakhine, Myanmar, terus berlanjut. Diduga sekitar 800 warga etnis muslim minoritas Rohingya tewas dibunuh pasukan pemerintah Myanmar yang kalap karena mendapat perlawanan dari pemberontak Pasukan Penyelamat Rohingya Arakan.

Dilansir dari laman Al Jazeera pada Senin (28/08/2017) kemarin, serdadu pemerintah Myanmar semakin ganas menyerang warga Rohingya di daerah Maungdaw, Buthidaung, dan Rathedaung di Negara Bagian Rakhine. Mereka tidak pandang bulu melepaskan tembakan. Targetnya mulai dari lelaki, perempuan, lansia, hingga anak-anak. Perkampungan mereka turut dibakar. Namun, pihak pemerintah mengklaim jumlah korban jiwa hanya seratus.

Salah satu penduduk Maungdaw, Aziz Khan, mengaku pasukan Myanmar menyerbu kampungnya dengan menembaki hal apapun yang bergerak. Ada perempuan dan anak-anak yang tewas. Bahkan mereka tega membunuh bayi.

Menurut pegiat Rohingya dan blogger di Eropa, Ro Nay San Lwin, pasukan pemerintah Myanmar juga membakar sejumlah masjid dan madrasah. Warga Rohingya terpaksa mengungsi tanpa perbekalan dan tempat berlindung.

(Eramuslim.com)

%d blogger menyukai ini: